Popular Posts

Isnin, 2 April 2012

BENARKAH KITA BERSAHABAT HINGGA KE SYURGA...?




Persaudaraan itu sesuatu yang indah.

Rasa bahagia dalam jiwa itu menjelma bila kita dikasihi dan mengasihi.

Itu memang fitrah penciptaan manusia.

Suka bila dirinya disayangi.

Gembira bila dirinya dicintai.

Nikmat persaudaraan itu sendiri sendinya adalah kasih dan cinta.

Tanpa keduanya, kita tidak akan menikmati kemanisan dan kelazatan nikmat ukhuwah itu.

Ia bukan satu retorik semata-mata bila mengingatkan ukhuwah Ansar kepada Muhajirin yang sanggup mengorbankan apa yang mereka miliki untuk kepentingan saudara seakidah mereka.

Memang itulah kenikmatan ukhuwah.

Manisnya lebih terasa bila kita yang MEMBERI…



Jiwa akan terasa lebih bahagia apabila ukhuwah yang terjalin adalah atas dasar iman kepada Allah.

Ia bukanlah satu hubungan yang biasa.

Tetapi, ia dibina atas kekuatan iman yang mendominasi jiwa.

Akhirnya, melahirkan natijah yang hebat.

Dengan ukhuwah, kita mampu menguasai dunia…

Tak percaya?

Lihatlah contoh dan panduan dari para sahabat Rasul saw.

Mereka saling mencintai satu sama lain kerana Allah swt, menyebabkan mereka sanggup mengorbankan apa yang ada pada diri mereka untuk kepentingan saudara-saudara mereka.

Ukhuwah itulah yang membawa Islam ke puncak dunia, sampai seruannya di serata pelusuk muka bumi ini.

Nampak, ia bukan suatu yang kecil dan remeh, bukan?

Ukhuwah itu bukanlah mainan kata-kata dusta, bukan juga bersulamkan cinta yang tiada terhala, tapi ia satu ikatan yang kuat menghubungkan hati-hati manusia yang beriman kepada Allah.

Bukanlah namanya ukhuwah fillah jika kita binanya atas kasih selain Allah.

Ukhuwah itu dasarnya IKHLAS kerana Allah. Barulah  ia kuat sekuat-kuatnya.

Jika kita bina ia atas dasar material, perempuan dan sebagainya, maka kita tidak sekali-kali pun dapat merasai kemanisan nikmat ukhuwah itu.

Bahkan batin kita sebenarnya tidak pernah puas dan menderita kerana terperangkap dengan kemahuan diri yang terhad di celah perhubungan yang kita namakannya sebagai UKHUWAH FILLAH.

Mari kita tanya diri kita, untuk apa kita bersahabat dengan sahabat-sahabat kita…?

Ke mana kita hendak bawa persahabatan itu jika tidak ke jalan yang Allah redhai…?

Bukankah itu tujuan berukhuwah?

Bersama-sama sahabat kita untuk menggapai redha Allah.



Saya pernah dengar satu mafhum hadis yang menyebut; “Serendah-rendah ukhuwah ialah SALAMATUS SODR (bersangka baik), setinggi-tinggi ukhuwah adalah AL-ITSAR…”


SALAMATUS SODR (bersangka baik) , maknanya tidak ada dalam perasaan dan hati kita prasangka atau sangkaan buruk meskipun sesaat terhadap saudara kita.

Itulah selemah-lemah ukhuwah.

Tapi, selemah-lemah tahap ukhuwah ini sebenarnya masih ramai dalam kalangan kita yang sukar membumikannya, bukan?

Kadang-kadang saudara kita melakukan sedikit kesilapan, namun cepat sahaja masuk sangkaan-sangkaan tidak baik (su’uzzhon) dalam hati kita.

“Itulah dia. Pandai bagi ceramah, nasihat sana-sini, tapi, tengok apa yang dia buat? Cakap tak serupa bikin…” seorang anak muda bercerita perihal ustaz yang baru menyampaikan ceramah di surau tamannya tadi.

“Tengok tu, duk berkepit sana sini. Takde kerja lain la dia tu. Couple. Memalukan kita je…” bisik seorang sahabat penggerak sebuah organisasi Islam di sebuah kampus IPT kepada sahabatnya yang lain.

“Eh, anta ingat tak si fulan bi si fulan. Dah tiga kali dia tak mai usrah. Masalah betul dia ni. Hari tu, ana nampak dia sihat je, ada je kat bilik. Pergi tempat lain boleh pulak, mai usrah problem…”

Contoh-contoh perbualan yang saya rasakan sangat biasa dalam kalangan masyarakat kita baik muda mahupun tua.

Nah, kita lihatlah sendiri !

Bagaimana mungkin ukhuwah itu terbina sedangkan di celah perhubungan itu ada sesuatu yang busuk menghalang?

Kita kata “antalah sahabat ana…”

“Ana uhibbuka fillah (saya cintakan kamu kerana Allah)”

“Uhibbuki fillah (untuk perempuan).”

“Akhi (saudaraku),….”

Ke mana hilangnya kemanisan dalam kata-kata kita itu? Ke mana perginya ucapan“akhi”, ukhti”. “ana uhibbuka fillah” dan lain-lain itu dalam praktis pergaulan bila ukhuwah itu diuji?

Kita perlu bertanya diri…

Mulut mudah melafazkan, tapi hati tidak selalu membenarkan.



Wallahu`alam



Jagalah Hati…



Wassalam

1 ulasan:

  1. Allahu akhbar! penulisan yg menarik..teruskan b'dakwah..

    BalasPadam