Popular Posts

Jumaat, 15 April 2011

INDAHNYA ATURAN ALLAH...


Jika kita dapat berhenti sejenak kemudian memikirkan tentang kehidupan kita, kita akan menyedari bahawa semua ingatan kita  dan apa yang pernah kita fikir penting, atau yang benar-benar kita kejar, atau yang cuba kita hindari, kini semuanya hanyalah sebahagian dari masa silam. Apa pun yang mengingatkan kita pada perbuatan lalu dan perasaan ini, ia hanyalah kenangan.


Namun dalam perkiraan Allah, setiap kata yang kita ucapkan dan setiap fikiran yang terlintas dalam benak kita telah diketahui-Nya. Setelah mati, sebagaimana masing-masing telah ditetapkan waktunya, rakaman setiap tindakan kita akan ditayangkan di hadapan kita. Yang akan terlihat dari kehidupan kita hanyalah terdiri atas detik demi detik, tanpa terlewat satu saat pun. Dalam perkiraan Allah, tidak ada perincian hidup kita yang terlepas dari dirakam.


Jika dalam setiap aspek kehidupan, kita menghabiskan hidup dengan berserah diri kepada kekuasaan mutlak Allah, menerima tujuan penciptaan-Nya, kemudian menyedari kebaikan dalam segala hal, serta sedar akan kesempurnaan dalam setiap rencana Ilahiah yang ditetapkan oleh Allah, kita dapat memastikan bahawa hasil akhir kita akan baik, insya Allah.


Hal itu kerana di saat kematiannya, manusia dihadapkan pada dua pilihan; jika yang satu telah dijalankan dengan nilai-nilai yang dinyatakan oleh Allah, ia akan mendapatkan keselamatan abadi. Jika tidak, ia akan menderita kesengsaraan tidak berhujung. Akhlak yang Allah minta kita untuk melaksanakannya adalah berupa rasa syukur terhadap-Nya dalam setiap hal, tidak mengira apa pun situasi dan keadaannya. Allah mahukan agar kita meyakini bahawa pasti ada kebaikan dalam segala hal yang menimpa kita dengan menyedari bahawa semua itu berasal dari Allah.


Menerima apa pun yang menimpa kita dan meyakini bahawa ada kebaikan dalam setiap kejadian walaupun kelihatan merugikan, malahan bersyukur untuk semua itu, bukanlah hal yang mustahil untuk dilakukan. Ia adalah kebenaran yang disedari melalui pemahaman akan kebesaran dan keagungan Allah. Seseorang hanya perlu mengenal Robb nya- Pencipta alam semesta dan peristiwa apa pun yang terjadi di dalamnya serta bersyukur atas semua itu.


Sejak pertama kali seseorang membuka matanya di dunia, Allah jualah yang menetapkan setiap peristiwa yang terjadi dalam kehidupannya. Allah  yang Maha Kuasa, Maha Bijaksana, dan Maha Adil. Semua diciptakan Allah dalam rangka memenuhi rencana-Nya dan untuk tujuan Ilahiah, sebagaimana difirmankan Allah, "Sesungguhnya, Kami menciptakan segala sesuatu menurut ukuran” (al-Qamar: 49)


Dalam cahaya kekuasaan dan kehebatan Allah yang tiada batasnya, manusia hanyalah makhluk yang lemah. Tanpa kemurahan dan kasih Allah, ia tidak akan mampu bertahan. Melalui kemampuan untuk memahami dan mempertimbangkan, manusia dapat memahami sesuatu hanya seluas apa yang diizinkan Penciptanya. Adalah sebuah keharusan bagi kita untuk menyerahkan diri sepenuhnya kepada Allah dan maksud-maksud Ilahiah yang telah ditetapkan-Nya. Apa pun yang kita alami dalam hidup ini, kita harus tetap ingat bahawa Allah adalah Robb yang menguasai seluruh alam semesta dan Dia mengetahui, melihat, dan mendengar apa yang tidak dapat kita ketahui, lihat, dan dengar; dan bahawa Allah mengetahui sesuatu yang akan terjadi dan tidak kita sedari. Demikianlah, kita menyadari bahawa Allah yang menyebabkan terjadinya setiap peristiwa sesuai dengan tujuanNya, iaitu untuk kebaikan kita.


Dengan meyakini hal ini, kita akan memiliki perkiraan yang lebih baik. Dengannya, kita merasa bersyukur atas segala yang terjadi pada diri kita. Dengan kata lain, seseorang akan berupaya untuk melihat kebaikan dalam segala sesuatu yang didengarnya, dilihatnya, dan menimpanya. Dalam setiap fasa kehidupannya, ia akan memahami kehidupan ini secara benar dan tepat. Ia dapat membuat keputusan yang benar antara apa-apa yang ditawarkan kepadanya. Dalam Quran digambarkan, "Sesungguhnya, Kami telah menunjukkan jalan yang lurus; ada yang bersyukur dan ada pula yang kafir." (al-Insaan: 3) Kehendak manusia dan kehendak Allah mencapai hasil akhir yang mulia, yakni kehidupan abadi di syurga.



Tujuan penulisan kali ini adalah untuk menebarkan indahnya cahaya kehidupan dengan menyedari bahawa ada kebaikan dalam setiap fasa waktu dan peristiwa yang dialami seseorang, serta untuk mengingatkan diri kita akan keberkatan perhitungan hidup ini, baik di dunia mahupun di akhirat. Moga setiap hari, walau sesukar mana pun dilalui, kita dapat berkata, "Ada kebaikan di dalamnya." Tidak hanya dengan kata-kata, tetapi juga dengan hati. Ia menunjukkan kesabaran dalam menghadapi kesulitan dengan penuh ketundukan dan rasa syukur, bukan hanya terus-menerus menderita dalam situasi demikian. Mengingatkan satu sama lain tentang kesempurnaan takdir yang telah dituliskan oleh Allah adalah ajakan bagi semua kaum mukminin agar menikmati indahnya penyerahan diri pada kebijaksanaan Allah yang tidak terhingga.

Jagalah Hati...

Wassalam.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan